Perjudian Remaja Di Pesta Sekolah Menengah Pasca Prom

Perjudian remaja di Pesta Sekolah Pasca Prom, yang diawasi oleh staf sekolah, adalah tren terbaru yang melanda sekolah menengah. Orang tua, siswa, staf pengajar sekolah, dan staf semuanya telah mengirimi saya email dalam beberapa bulan terakhir yang menyatakan keprihatinan tentang hiburan alternatif ini. Orang-orang ini yakin bahwa hiburan alternatif akan lebih banyak merugikan daripada menguntungkan.

Hiburan alternatif ini diterima oleh Panitia Post Prom. Para peserta berusia enam belas hingga 18 tahun. Setiap siswa dapat membeli uang palsu untuk bermain dan kemudian mereka dapat mengubah uang ini untuk hadiah di akhir malam. Banyak orang tua merasa ini adalah acara hebat yang dapat dinikmati anak-anak mereka. Yang lain merasa bahwa anak-anak mereka harus menghindari area ini.

Satu email yang saya terima adalah dari sebuah keluarga yang sekolah rumah lima anak-anak mereka. Anak-anak mereka tidak ada di sana, yang mengejutkan saya. Dia menjelaskan kepada saya bahwa putrinya yang berusia 17 tahun memiliki teman di sistem sekolah umum. Dia juga berbicara tentang perilaku negatif para remaja setelah acara tersebut. Mereka mengajari putrinya bagaimana poker dan black-jack dimainkan. Ini adalah lingkungan dengan ikatan komunitas yang kuat. Saya juga diberitahu olehnya bahwa uang palsu tidak sepenting uang asli. Namun, Anda masih memiliki kesempatan untuk memenangkan hadiah yang bernilai. Dia percaya para remaja ini diajari bagaimana berjudi, menang, mengambil jalan keluar yang mudah.

Orang-orang yang mendukung acara tersebut dengan sopan memberi tahu mereka yang tidak menentangnya untuk mengizinkan anak remaja mereka tinggal di rumah. Itu pemahaman saya bahwa pesta setelah prom adalah untuk semua orang.

Sangat mengejutkan bagi saya bahwa distrik sekolah menganggap malam perjudian dapat diterima oleh remaja kami.

Saya telah menyaksikan secara langsung kerusakan yang ditimbulkan oleh perjudian pada remaja dan orang dewasa. Ini adalah keyakinan saya bahwa perjudian tidak boleh diizinkan untuk siapa pun di bawah usia 18 tahun  judi slot terbaik.

Email lain meminta statistik spesifik mengenai efek negatif pada remaja yang pergi ke acara perjudian. Menurut statistik, sebagian dari mereka yang menghadiri acara perjudian akan menjadi penjudi kompulsif. Siswa yang sama ini juga bisa menjadi kecanduan judi di kemudian hari dalam hidup mereka. Pengalaman saya telah menunjukkan kepada saya bahwa kecanduan judi tidak bergantung pada usia. Penjudi dari segala usia bisa kecanduan judi. Mereka biasanya ditemani oleh anggota keluarga atau teman ke tempat perjudian. Awalnya sulit bagi saya untuk memahami bagaimana seorang pensiunan berusia enam puluh lima tahun dengan penghasilan tetap akan menjadi kecanduan judi. Banyak senior yang saya ajak bicara terkejut dan bingung dengan apa yang terjadi. Sangat disayangkan bahwa mereka telah kehilangan pensiun mereka dan sekarang hidup di Jaminan Sosial. Dalam satu contoh, Nenek terpaksa tinggal bersama putrinya.

Tidak ada perbedaan dalam mengizinkan siswa berjudi atau mengizinkan mereka mengonsumsi alkohol yang diawasi. Kepala Sekolah dapat didakwa dengan memasok alkohol kepada siswa. Saya mencoba memahami bagaimana guru sekolah dan orang tua dapat membedakan antara perjudian dan alkohol saat berada di properti sekolah. Mana yang lebih bisa diterima?

Penelitian telah menunjukkan bahwa kecanduan alkohol terkait dengan kecanduan judi. Korelasi ditentukan oleh individu yang menghadiri kedua pertemuan Gamblers Anonymous (AA).

Leave a Reply

Your email address will not be published.